Jalan Jalan keliling Flores

Jalan Jalan keliling Flores

WISATA KOMODO DAN MENGUNJUNGI DANAU KELIMUTU

Hari: 1-3 (Labuan Bajo)

Hari ke 1 “Cari pengingapan di Labuan Bajo”
Saya sampai di Labuan Bajo hari Minggu sore. Kesan pertama: Airportnya bagus! Tapi masih under construction. Jadi penasaran apa rencana pemerintah dengan bikin supermodern looking airport di tengah rural area? Anyway yang kaget bukan saya aja, beberapa bule-bule juga nggak nyangka airportnya semodern ini!

Berhubung saya nggak nemu hotel atau guest house yang cocok online, this time I’ve decided to just walk in and check all the available rooms! Setelah ambil bagasi, saya cari ojek mobil,Saya minta tolong supir taksi or ojek or whatever you call it untuk antar saya cari pengingapan. Didikan kantor lama tidak sia sia. Kalau mau cari perbandingan, paling nggak harus punya 3 pilihan dan dari 3 itu diambil mana yang paling cocok. Jadi saya minta tolong supir (Yubo namanya) untuk antar saya ke paling nggak 3 penginapan. Penginapan pertama: Tempat saudara Yubo sendiri 250K nggak pake AC lumayan jauh dari pusat kota but the view is stunning. Satu pelabuhan kelihatan semua. Tempat ke 2; 350K lebih ok dari tempat pertama (pake AC) tapi juga masih jauh dari pelabuhan. Tempat ke 3; Saya nunjuk hotel sendiri, dan ternyata yang paling cocok. 250K, kamar pake AC dan dekat jalan utama di Labuan Bajo.

Abis check in, saya coba cari makan malam, eh ketemu bule tadi siang (Christina-France). Akhirnya kita makan bareng. Karena si Christina juga lagi males makan mahal, kita makan di kaki lima deket pasar. Labuan Bajo ternyata nggak besar-besar amat. Restoran, hotel, dive shop dan tour agency semuanya di satu jalan. Kaki lima tempat kita makan juga di sekitar daerah ini. Jadi kalo cari hotel sebisa mungkin yang ada di jalan ini. (Jalan utama depan pelabuhan).

Hari ke 2 – “Wisata Komodo di Pulau Rinca”
Sebenernya saya booking tur ini on the spot 1 hari sebelumnya. Caranya sama kaya pas cari hotel. Saya muterin tour agency sebanyak mungkin dan cari deal yang paling okay. Akhirnya saya dapet 1 day tour dengan harga 300K: wisata melihat Komodo di Pulau Rinca san snorkeling di dua spot / dua pulau. Untuk wisata Komodo kita nggak harus ke Pulau Komodo, Pulau Rinca pun bisa karena dua pulau ini termasuk dalam Komodo National Park.
Tur berangkat jam 7:30 am dan pesertanya ada 3 orang. Saya, 1 bule Jerman dan Christina yang kemaren makan bareng. Ke pulau Rinca makan waktu 2 jam. Nggak sedeket yang saya bayangkan. Harusnya bawa majalah, buku atau kindle kali ya. Mau ngobrol susah soalnya deru dieselnya kenceng banget. Kita sampai pulau Rinca jam 10:00 am. We spent around 2 hours watching Komodo and trekking around the national park. Berhubung Komodo warnanya mirip bebatuan, hati hati jangan sampai salah nginjek komodo haha. Pas disana kebetulan saya lihat Komodo lagi makan. Saya baru ngerti kalo komodo itu bisa nelen kerbau (80% of tubuh kerbau- termasuk tulangnya). Setelah itu kita snorkeling di Pulau Kelor. Terakhir kali saya snorking pas di Okinawa- Jepang itupun pas masih jaman kuliah (sekitar tahun 2011). Walaupun saya nggak ahli dan tau bener soal snorkeling, saya cukup puas karena bisa lihat macem macem ikan disana. Setelah selesai snorkeling di dua pulau/ dua spot kita balik ke Labuan Bajo. Kita sampai di pelabuhan sekitar jam 4 sore.

Hari ke 3 – “Gagal ke Air Terjun Cunca Wulang”
Hari ke 3 rencanyanya ke “Air Terjun Cunca Wulang”, tapi berhubung pagi- pagi saya disibukkin urusan pesen tiket ke Ende dan paper work ke Imigrasi yang lagi ruwet saya baru free sekitar jam 12 an. Sempat bingung mau ke Cunca Wulang apa nggak. Setelah mikir-mikir akhirnya nekat ke Cunca Wulang juga. Langsung cari motor pinjaman dan cabut ke “Cunca Wulang”. Perjalanan ke “Cunca Wulang” butuh waktu sekitar 1 jam an. Begitu dapat motor langsung cabut, tapi saya baru ngeh kalau bensin motornya kosong. Crap! Langsung bingung cari pom bensin deh. Nggak tau kenapa di Flores BBM susah. Pom bensin pertama yang saya temukan premiumnya kosong, setelah muter-muter Labuan Bajo ketemu pom bensin lagi dan untungnya ada premium tapi ngantrinya sepanjang masa.
Setelah dapat bensin saya langsung menuju “Cunca Wulang”. Di Labuan Bajo cuacanya cerah, cuman begitu jalan menuju air terjun, langitnya makin gelap. Awalnya saya cuek aja jalan sendirian kea rah gunung (Air terjunnya di daerah pegunungan). Cuma makin lama perasaan making gak enak. Akhirnya setelah sekitar 45 menitan jalan saya putuskan untuk balik. Jalanan pun sepi banget, kalo ada apa apa kayanya I’ll be on my own. Firasat saya nggak salah, setalah puter balik dan jalan sepuluh menitan hujan deras! Untung di deket ada warung tempat berteduh, nge-warung dulu deh sampai hujan reda. Setelah reda saya naik motor lagi dan berhubung udah ngeluarin duit buat sewa motor seharian saya akhirnya ke objek wisata lain “Gua Batu Cermin” sebelum balik ke hotel.
“Gua Batu Cermin” letaknya deket kota, cuma 10 menitan naik motor dari pelabuhan.

Hari ke-4 “Perjalanan dari Labuan Bajo –Ende – Moni (Kelimutu)”
Satu hal yang saya pelajari di trip kali ini adalah: Flores itu besar dan panjang. Saya kira dalam seminggu saya bisa muter dari ujung timur sampai ujung barat.
Ternyata tidak sodara-sodara. Dari Labuan Bajo (barat) ke Ende (Tengah) aja kalau jalan darat nonstop nggak berhenti bisa 24 jam an. Dari Ende ke Maumere (Timur) butuh waktu sekitar 5 jam, dari Maumere ke Larantuka 3 jam. Berhubung saya udah janji sama temen yang tinggal di Larantuka bahwa akan ke tempat dia hari Kamis, paling gak saya harus udah menginap di Moni (Kelimutu) hari Rabu, jadi untuk menghemat waktu saya akhirnya naik pesawat dari Labuan Bajo ke Ende. Perjalanan makan waktu sekitar 45 menit dan harga tiket saya sekitar 500K. Tujuan saya ke Ende kali ini adalah ke Kelimutu sebelum akhirnya berangkat ke Larantuka untuk ketemu temen. Untuk ke Kelimutu sendiri saya harus menempuh perjalanan dari Ende ke Moni (sekitar 2 jam). Setelah research blog-blog saya mutusin untuk naik travel ke Moni. Caranya; dari bandara naik ojek ke pangkalan travel lalu oper ke travel. Yang di maksud travel di Flores ini adalah mobil minivan pribadi yang di jadikan travel. Semacam omprengan lah.
Ojeknya sekitar 10K dan travel saya di charge 75K. Pas tanya penumpang-penumpang lainkatanya kalau dari Ende ke Moni harusnya 30K dapet. Darn it!!
Ya udah lah ya, mau gimana lagi. Perjalanan dari Ende ke Moni jalannya berliku-liku dan naik ke daerah pegunungan. Travel yang saya naikkin ngebutnya kaya dikejar setan. Jadi selama 2 jam saya mabok! It was 2 hours of torture! Setelah bersabar sabar akhirnya saya sampai Moni! But guess what, pas sampai Moni Listriknya lagi mati! Alhasil saya diturunin di pinggir jalan yang gelap gulita. Sebelom bayar, saya tanya dong ke supir travel, “ini Moni pak?” Supir travel jawab “Iya! Ini Moni” Ternyata Moni emang semacam desa yang kecil banget di deket Kelimutu. Gara gara saya datengnya malem- malem pas listrik mati rasanya kaya diturunin di tempat antah berantah. Habis bayar travel, saya langsung cari tempat nginep dan tanpa milih-milih saya langsung okay ke tempat pertama yang saya temukan. Gara-gara mabok naik travel parah, all I wanted to do was to find a place to sleep! That’s it. Besok kalau naik travel pilih-pilih deh!

Hari ke 5 – “Pagi di Kelimutu dan ditinggal bus di Maumere”
Hari ini rencananya saya mau ke Danau Kelimutu. Kata Billy yang punya peningapan, paling bagus ke Kelimutu untuk lihat sunrise. Ternyata kalau mau lihat sunrise kita harus sudah siap cabut dari penginapan jam 4 pagi the latest. Soalnya dari penginapan di Moni butuh 30 menit naik bukit pakai motor lalu 30 menit jalan kaki dari parker ke puncak Kelimutu. Pas banget, kebetulan saya mau bikin time lapse vide sunrise di kelimutu. Bair gak telat saya pasang alarm deh. Udah kebiasaan pasang alarm continuously biar kalau gagal bangun di alarm pertama bias bangun di alarm berikutnya. Saya setting jam 3:00, 3:30, 4:00. Saya piker “aman deh! Pasti bangun. Tapi ternyata saya NGGAK BANGUN. Saya akhirya bangun jam4:30 AM itupun karena diketok ojek yang harusnya mengantar saya ke atas. Saya langsung heboh siap-siap dan cabut. Oh ya kalau mau ke Kelimutu, bawa wind breaker atau at least jaket. Saya cuma bawa t shirt jadinya kedingingan naik ke kelimutu. 30 menit setelah perjalanan yang ditempuh pakai motor saya tiba di tempat pembayaran tiket masuk. 1 orang :Rp 5000,- plus bayar ojeknya Rp 5000,- setelah bayar kita langsung parker motor dan saya berjalan sendiri ke kawah Kelimutu. Ojek saya nungguin di tempat parkir sampai saya selesai. Jalan dari tempat parkir ke Kelimutu nggak begitu jauh. Cuma harus naik tangga banyak. Setelah ngos ngosan jalan sampai view area akhirnya saya sampai. Disana udah banyak pengunjung yang foto-foto dan nungguin sunrise. Pas waktu itu kebanyakan pengunjungnya bule-bule sih, pas mengisi buku tamu pun daftar nama yang sudah ada di atas saya pun kebanyakan bule-bule. Pemandangan Kelimutu saat sunrise is incredibly stunning. I was so surprise. Berhubung saya harus ke Larantuka hari ini juga, sekitar jam 8 pagi saya turun dari Kelimutu lalu siap-siap. Awalnya saya mau naik travel sama pas waktu dari Ende ke Moni, tapi kemaren pas naik traval dan udah duduk paling depan pun masih mabok, pasti kalau nunguin travel yang udah hamper penuh dari Ende dapetnya tempat duduk paling belakang. Ogah ah. Kebetulan saudara Billy, Om Robert namanya emang ada rencana ke Maumere (untuk ke Larantuka memang harus lewat Maumere) Jadi deh bareng Om Robert sampai Maumere lalu lanjut bus (yang di maksud bus di daerah ini adalah microbus, nothing like those giant buses I have in mind). Perjalanan dari Moni ke Maumere makan waktu sekitar 3 jam dan juga penuh liku liku, saya sampai harus minum 2 tablet antimo. Setelah sampai Maumere saya diturunkan di pertokoan sekitar pasar untuk lanjut dengan bus berikutnya. Ada bus namanya “bus manggis” yang akan segera berangkat ke Maumere. Tarifnya Rp 60,000. Setelah ok, backpack saya digotong masuk ke bus dan saya bilang saya mau ke toilet sebentar, jadi tolong ditunggu. Setelah mereka bilang okay, saya menuju fast food restaurant yang ada di dekat tempat bus parkir untuk numpang ke toilet. Setelah masuk saya noleh ke belakang dan bus saya tadi jalan dengan backpack saya di dalamnya…….

F***!!
Langsung aja saya keluar resto dan teriak; PAK SAYA JANGAN DITINGGAL!!!! TAS SAYA MASIH DI DALAM!!

Abis itu ada beberapa orang datang yang ternyata supir bus dan tukang ojek temennya. Mereka coba ngeyakinin saya kalau bus nya itu nggak pergi tapi muter balik ke pasar untuk ambil barang. Setengah percaya apa nggak, saya udah lemes. Tukang ojek temen om supir nawarin saya ke tempat bus ngetem. Berhubung saya mau ke toilet saya bilang okay. Akhirnya saya naik ojek ke pasar dan bus yang tadi ninggalin saya ternyata emang bener ngetem di sekitar pasar. Gak mau di bikin panik lagi saya ambil deh bacakpack saya dan cari toilet di pasar.Habis dari toilet saya naik ojek ketempat bus ngetem dan nunggu bus manggis berangkat ke Larantuka. 10 menitan kemudian bus berangkat. Jalanan dari Maumere ke Larantuka untungnya nggak penuh liku-liku seperti antara Ende dan Maumere. Selama 3 jam perjalanan om supir masang lagu keras-keras. Berhubung pas naik travel dari Ende ke Moni juga begitu, saya simpulin kalau udah culture disini kalau harus masang lagu keras-keras di angkutan umum. They also have a very random playlist ever. Mulai dari lagu-lagu Ambon (yang ternyata terkenal di Flores) lagu-lagu country macam Keith Urban, Dixie Chicks sampai JLO hahaha. Sampai di Larantuka temen saya ngejemput. Kebetulan temen saya ini kerja di LSM dan dia in charge di daerah Larantuka. Kotanya sendiri nggak terlalu besar. Objek wisata nya pantai kali ya. Anyway I did not really get any chance to wander around the town. Temen saya yang udah tinggal 1 tahun an disini bilang variasi makanan nya pun nggak banyak. Kalau mau makan di luar variasinya; Ayam Bakar, Babi Guling atau kaki lima di taman kota.
Malam itu saya nginep di Larantuka.

Hari ke 6 – “Dari Desa ke Desa”
Berhubung hari ini masih hari Jumat, temen saya masih harus kerja. Sabtu – Minggu rencananya mau ke Maumere. Temen saya kerja di LSM dan hari ini agenda nya ke beberapa desa di dekat perbatasan Maumere dan Larantuka.
Jadi saya ikut dia kerja seharian sekalian pulang nya langsung ke Maumere.
Desa-desanya kasihan, jalanannya belum di aspal dan listrik belum masuk.
Hari itu kebetulan ada wawancara di salah satu desa dan saya jadi bias observasi desa itu. Nama desa nya “desa adabang”. Belum ada listrik dan penduduknya hidup sederhana. Saya sendiri bukan orang kota tapi setelah ke desa ini jadi ngerasa kalau Madiun (tempat asal saya) itu kota banget! Wawancaranya sendiri berlangsung seharian, semua urusan selesai sekitar jam 6 sore. Setelah bye bye dengan penduduk desa yang super ramah kita ngelanjutin perjalanan ke Maumere lewat jalan alternatif. Kata penduduk desa kalau lewat jalan ini bakal lebih cepet sampai Maumere dan jalannya relative aman. Kita percaya aja. FYI kalau jalan ke desa ini yang kita ambil tadi pagi adalah jalan yangtidak beraspal, terjal. Ternyata jalan cepat ke Maumere yang penduduk desa tadi bilang lebih parah… Mereka tidak bilang kalau ada beberapa kubangan dan pohon pohon tumbang.. Alhasil supir kita harus beberapa kali berhenti buat minggirin pohon tumbang. Untung bisa di pinggirin tanpa harus diparit. Selama perjalanan ke Maumere lewat jalur alternatif kita lewat beberapa desa yang mana listrik belum masuk. Jadinya sepanjang malam gelap gulita. Kita sampai Maumere sekitar jam 9 malam, cari makan sebentar lalu cari hotel. Supir kita ngerekomendasikan “sea world” resort yang ternyata okay banget. Modelnya kita sewa bungalow dan pas ada di depan pantai. So it’s like we’re getting our own private beach. We are settled for the next two nights!.

Hari ke 7 – “Maumere”

Berhubung temen temen saya pada tepar setelah kerja dari Senin sampai Jumat, dan hari ini kebetulan hari Sabtu, we decided to take it easy this weekend. Kita bangun agak siang, dan makan brunch sebelum keluar. Yang kita suka dari #sea world” resort, menu breakfast mereka cukup variatif dan sebagain besar bahan bahannya home made atau barang-barang lokal Flores. Segala macam selai dan roti mereka “home made” ada madu hutan flores dan fresh made mango juice. Kita juga bisa order nasi goreng, scrambled eggs ataupun banana pancake.
Well enough brag about the breakfast, let’s get down to the plan for today.
Mengunjungi desa (kerjaan teman) lalu snorkeling dan balik ke kota for dinner.
Desa yang kita kunjungi nggak kalah kasihan dengan hari sebelumnya. Waktu saya tanya ke temen saya itu kenapa desanya terpencil semua, dia jawab “ya iyalah semua desa yang gua dampingin terpencil. Kan gua kerjanya di LSM kalau desa desa disini maju semua gak usah repot repot LSM bikin kantor di daerah ini!”. Saya piker iya juga ya. Saya udah sering denger soal kerja LSM sih, tapi baru pertama kali ini saya benar benar ngerasaini gimana daily job seorang social worker and it’s not easy! These social workers really commited to their jobs.
Setelah sampai desa ini, saya ngikutin temen cari orang yang mau dia temuin. Sayangnya orangnnya gak ada! Udah jauh jauh kemari saya ng juga sih. Akhirnya kita titip pesan bahwa kita akan ke desa ini lagi hari berikutnya. Agenda berikutnya; snorkeling!. Pas keluar desa cuacanya mulai mendung dan ombak di laut pun jadi besar. Kita cari kapal yang mau bawa kita snorkeling di Pulau Babi. Setelah perjalanan yang makan waktu sekitar 1 jam an dari desa tadi kita berhenti di daerah Nagahale untuk mulai berlayar. Setelah berheti di daerah tambata kapal dan mulai nawar kapal. Baru mulai turun, atmosfir mau hujan dan ombak keras udah kerasa. Hmmm kita bertiga jadi bimbang deh. Setelah piker dua kali kita putuskan untuk cancel sampai hari berikutnya. Ok then no snorkeling for today. Setelah itu kita kembali ke Kota untuk makan.
Setelah makan nggak tau kenapa saya kena cegukan yang gak ber henti-henti. Don’t laugh! Saya serius. KArena saking lamina cegukan saya sampai pusing. Is it even possible to get dizzy from hiccups? Well it happened to me!.
Karena pusing yang berkepanjangan akhirnya kita pulang ke hotel dan saya langsung tepar.

Hari ke-8 “Maumere Hari Terakhir”

Gara-gara pusing dari cegukan saya tadi malam tidur 12 jam. Untungya pagi ini udah sembuh pusingnya. Berhubung hari ini hari Minggu, kedua teman saya harus pergi ke gereja. Jadi sekalian nunggu mereka di gereja saya berenang di pantai. Depan bungalow. Setelah check out kita ke desa adat Watublapi untuk lihat kain tenun khas Maumere. Sebenarnya kalau mau beli kain tenun di pasar bisa juga, cuma yang di desa adat ini kainnya organik, kualiatasnya pun lebih bagus, jadi harganya emang beda jauh daripada di pasar. Kalau di pasar rata-rata harga kain sekitar 300K disini paling nggak sekitar 1,5 Juta. Temen saya mau beli jadi dia sibuk pilih-pilih kain yang di display di ruangan outdoor khusus untuk kita. Akhirnya setelah dapet kita minta nenek nenek pengrajinnya untuk ajarin kita tarian Maumere sebelom balik. Eh dianya mau hahaha jadi heboh nari pakai kain tenun.

Setelah ini kita balik lagi ke kota buat makan siang sekalian ke pasar karena saya mau beli kain tenun yang agak murah. Kain tenun yang saya beli di pasar harganya 350K ya not bad lah berhubung mereka juga bikinnya susah payah. Setelah dapat kain kita balik ke desa pinggir pantai yang kemaren singgah cuma nggak ketemu bapak nelayannya. My friend needs to see him badly before she leaves for Larantuka! Kali ini kita ketemu bapak nelayan itu dan ngobrol sekitar 1 jam an. Setelah selesai temen saya bantuin cari hotel deket bandara Maumere karena pesawat saya balik ke Madiun besok pagi-pagi buta dan merekapun harus balik ke Larantuka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *