BACKPACKING KELILING ASIA TENGGARA (THAILAND)

BACKPACKING KELILING ASIA TENGGARA (THAILAND)

Gimana caranya ke Thailand
Berapa lama
Nginep dimana
Ngapain Aja
Hari 1: Arrive – Ketemu Temen – Bed Bugs
Hari 2: Bed Bugs – Ketemu Julia Cassi – Beli Tiket Meet Yang
Hari 3: Bike all day – ke Snack Bar
Hari 4: pindah dari Khaosan ke Asoke – Ketemu Temen
Hari 5: Ke Udon Tani

Ini bukan pertama kalinya saya mengunjungi Thailand. Walaupun sudah pernah kemari dua kali, dua-duanya untuk keperluan kantor. Jadi bisa dikata nggak pernah jalan-jalan di negara ini. Makannya kali ini saya excited banget. Di kantor yang kemaren posisi saya adalah overseas sales associate in charge untuk daerah Asia Tenggara. Jadi sering ke negara-negara ini untuk keperluan kantor. Dari semua business trip di negara-negara Asia Tenggara, Thailand adalah favorit saya. Nggak berasa kayak business trip! Orangnya pun kaya orang Indonesia (santai-santai serius gimana gitu). Kali ini saya berencana untuk jalan-jalan keliling Bangkok selama 5 harian sebelum akhirnya cabut ke Laos.

Menginap Dimana?
Setelah hunting berbagai macam informasi online, banyak yang bilang kalau para backpackers yang datang ke Bangkok biasanya menginap di daerah Khaosan.
Kata-katanya nih, di daerah Khaosan banyak hostel dan guest house. Untuk para backpackers yang berencana keliling Asia Tenggara pun bisa beli semua perlangkapan disini, termasuk tiket perjalanan ke kota / negara lain. Saya coba deh booking 2 malam di salah satu guest house di daerah Khaosan. Kenapa cuma 2 malam padahal kan rencananya 5 malam di Bangkok? Nah, menurut pengalaman saya selama ini, beberapa kali saya ada pengalaman buruk sama guest house tempat saya menginap. Maklum juga sih, booking nya kan online (kebanyakan lewat hostel world.com). Walaupun di foto dan rating bagus, belum tentu cocok sama kita. Jadi kalau cuma booking untuk beberapa malam pertama, kalau cocok bisa extent, kalau nggak ya Thank god kita bisa move on ke tempat lain tanpa ribet sama cancellation policy hotel dan website tempat kita apply.
Harga guest house-nya pun bervariasi. Karena saya sering backpacking sendirian untuk berhemat sekalian cari temen, saya suka pilih “dorm room”. Jadi sekamar isinya bisa bisa 4 orang, 6 orang, atau 8 orang tergantung policy tiap guest house. Untuk kamar dorm room di Bangkok rata-rata harganya dibawah 10$ permalem. Tinggal di dorm pun bikin punya banyak temen. Nggak jarang saya ended up jalan bareng dengan mereka selama backpacking. Beberapa malah jadi teman baik dan masih terus lanjut berhubungan sampai sekarang. Kalau mau tinggal di private room pun di Bangkok banyak pilihan. Trip kali ini pun saya bagi beberapa hari tinggal di Khaosan lalu sisanya di “hotel” yang mendingan di daerah lain.

Day 1 –Bed Bugs
Saya tiba di Bangkok sekitar jam 1 siang. Semakin sering saya backpacking, semakin relax (baca: males) soal cari tau gimana cara ke guest house de el el. Kali ini pun saya belum tau gimana cara ke guest house yang saya booking. Setelah tanya informasi, saya baru sadar kalau lokasi Khaosan Road itu sangatlah tidak praktis. Nggak dilewati monorel dan subway. Jadi dari Suvarnabhumi airport masih harus naik airport link (MRT) lalu lanjut pakai taxi. Kalo backpacking nya sendirian bisa berat di ongkos. Tapi ya udah lah ya, bari pertama kali juga. Saya pun pakai airport link lalu lanjut dengan taxi sampai daerah Khaosan. Satu lagi yang bikin Khaosan nggak praktis adalah macetnya parah. Itulah kenapa banyak juga turis / backpakers yang lebih pilih tinggal di daerah sekitar jalur MRT atau monorel. Setelah taksi turunin saya di guest house, saya check in dan langsung di bawa ke kamar. Kamar saya kali ini adalah dorm room dengan 6 bed. Tiap bed ada plug dan lampu. AC-nya diprogarm untuk cuma nyala dari jam 6 sore sampai 12 siang. Setelah check in, saya rebahan di kasur sebentar lalu turun ke area lobby untuk beli minuman dan nge-chill. Area lobi guest house ini penuh matras-matras yang digelar di lantai tempat para tamu tamu untuk santai-santai. Karena kamar dorm lumayan sempit, hampir semua tamu hang out di area ini. Rebahan, ngobrol, web surfing, dan lain lain. Nggak lama setelah saya beli minuman dan duduk di area lobi, punggung saya tiba-tba gatel. Saya kira cuma gatel biasa, tapi lama-lama makin gatel dan punggung saya bengkak merah merah. Karena merasa nggak nyaman saya langsung balik ke kamar dan tidur.
Saya bangun tengah malem dengan gatal yang makin menjadi-jadi. Setelah browsing gejala-gejalanya, kemungkinan besar ini adalah BED BUGS!
Buat yang belum tau bed bugs, bed bugs ini adalah kutu busuk (Wikipedia juga nyebutin kalau nama lainnya adalah “bangsat”) hahaha. Sampai sekarang sering denger orang cursing “bangsat” baru tau arti harifiahnya adalah “bed bugs”.
Hari pertama di negara orang, udah langsung kena “bed bugs”. Emang udah nasib. Akhirnya malam itu saya cuma tidur.

Day 2 – Serendipity & Chaotic Khaosan

Hari kedua gatel-gatel di punggung udah mulai hilang. Tapi tiap balik ke lobi dan duduk di matras-matras pasti gatel lagi. Hiiii, jangan-jangan yang penuh kutu busuk itu bukan kasur saya tapi ya matras-matras di lobi itu. Gimana nggak ya, kan ini guest house tuh rame banget. Penuh dengan bule-bule backpackers yang cuma pakai kaos kutang dan God knows di Asia Tenggara udah dari mana aja mereka. Tapi walaupun begitu sampai sekarang saya nggak pernah ngalamin yang namanya di gigit kutu busuk kaya begini. Pas mau keluar guest house ada couple bule yang mengeluhkan hal yang sama. Emang dasar guest housenya….

Well, berhubung ini udah hari ke dua dan dalam beberapa hari saya harus cabut untuk ke Vientiane (Laos) sedangkan akomodasi belum disiapkan sama sekali, pagi ini saya cabut ke starbucks di sekitar guest house. Setelah order dan dapet tempat duduk yang pas saya mulai buka laptop dan hunting akomodasi dan tiket. Setelah coba konek ke wifi starbucks tapi tetep nggak berhasil saya tanya cewe sebelah saya yang juga lagi pakai laptop. Namanya “Julia” asalnya dari Chile. Aslinya cuma mau tanya soal wifi, akhirnya malah ngobrol ngalor ngidul. Julia juga sama seperti saya, baru resign dari pekerjaannya. Tapi Julia ini sedang backpacking keliling dunia. Nggak lama setelah dia kasih tau kalau wifinya gak gratis dia nyodorin kartu prepaid yang dia udah beli. “kamu pakai aja kartu saya!” katanya. Asekk deh dapet gratisan hahaha. Alhasil selama beberapa jam di starbucks kita jadi ngobrol macem-macem.
Anyway, saya masih harus booking guest house dan tiket perjalanan ke Vientiane. Setelah cramming cari informasi, ternyata ada beberapa alternatif untuk ke Vientiane dari Bangkok.
1) Bus
2) Kereta
3) Pesawat (Bangkok – Vientiane)
4) Pesawat (via Udon Thani)

Berhubung direct flight lumayan mahal, saya jadi menimbang –nimbang mau naik kereta atau pesawat tapi via Udon Thani. Low cost airlines yang sering dipakai di Thailand adalah “Thai Air Asia” dan “Nok Air”. Menurut blog-blog lain harga tiket pesawat dari Bangkok ke Udon Tani biasanya

Menurut saya pribadi, Khaosan Road ini kayak daerah-daerah sekitar pasar / kota tua. Semrawut, banyak pedagang kaki lima, dan penuh orang jualan berbagai macam komoditi. Literally daerah “pasar” Cuma memang kalau backpackers tinggal di daerah ini bisa nemu tempat makan murah, club-club yang santai (boleh pakai flip flop dan short pants) and cheap boozes. Kalau malem minggu, Khaosan road juga berubah jadi tempat nongkrong para backpackers. Ada live band di resto-restonya, jalanan yang udah sumpek dengan pedagang kaki lima pun lebih sumpek lagi dengan adanya “disko dadakan”. Apa coba “disko dadakan” haha. Jadi yang saya maksud dengan “disko dadakan” adalah jadi banyak DJ booth semi permanen di sepanjang jalan dan banyak yang joget joget gak keruan. Most random thing ever. Joget pake EDM background di pasar? Men……. -______- Ada juga yang jualan “laughing gas”. Apa itu “laughing gas”? Setelah tanya-tanya, “laughing gas ini ternyata adalah Nitrous Oxide. Nitrous Oxide dipakai untuk bebagai macam hal seperti keperluan anesetesi dokter gigi sampai untuk memacu laju mesin pada saat balap motor/ mobil (NOS). Aman apa nggaknya untuk recreational consumption ngga tau deh….

Day 3 – Bersepeda di Bangkok

Satu satunya rencana hari ini adalah ketemu teman kuliah saya. Berhubung mereka baru pulang kantor sore, jadi kite ketemu pas dinner time. Jadi saya free dari pagi sampai dinner time. Hari ini pun saya belum planning mau ngapain. Pas pagi turun di lobby, ada informasi mengenai tur sepeda keliling Bangkok Old City. (Jadi kita naik sepeda lalu keliling daerah sekitar Khaosan dan Grand Palace). Tarifnya sekitar …… dan kita akan di guide untuk 2 jam tur. Jam tur ini pun dibagi tiga slot. Ada slot pagi, slot siang dan slot malam. Berhubung slot pagi udah nggak ke kejar saya ikutan yang slot siang. Hari itu ternyata yang daftar tur slot siang cuma saya! Jadi dapet private tur deh hehehe! Selama tur yang paling berkesan adalah kita bisa lihat banyak objek dengan santai. Dari mulai jalan utama sampai masuk jalan-jalan kampung juga. Pesen saya sebelum booking tur adalah jangan ikut yang slot siang bolong hahaha!. Tur-nya sendiri sangat fun. Cuma Bangkok tuh sepanas Jakarta. Jadi kalau siang bolong naik sepeda di bawah matahari sekitar 2 jam an bisa dibayangin akan jadi betapa gosong-nya badan kita. Setelah tanya guide tur ini, si mas guide juga bilang kalau kebanyakan peserta tur pilih slot pagi atau malam. Khususnya slot malam paling populer.
Tur saya mulai jam 13:00 dan kelar sekitar jam 15:00. Setelah sampai finish line dan ngebalikin sepeda, saya dikasih tissue basah. Men.. dapet tissue basah untuk muka setelah di bawah terik matahari segitu lama tuh rasanya relaxing banget.
Sore ini saya istirahat aja ngumpulin energi untuk ketemu temen nanti malem.
Malamnya saya cabut ke daerah Sukhumvit buat ketemu temen. Sukhumvit ini termasuk daerah CBD (Central Business District) –nya Bangkok. Jadi gampang dijangkau. Setelah naik taksi sampai stasiun BRT (Monorelnya Bangkok) saya turun di stasiun Sukhumvit dan langsung ke mall “Terminal 21” tempat saya janjian sama temen. Mallnya nyambung stasiun monorel jadi praktis. Setelah ketemu sama temen, saya diajak ke tempat yang dia udah reservasi. Ternyata saya dibawa ke rooftop bar & Resto. Namanya “Long Table”. Makanannya biasa sih, nggak jauh beda sama masakan Thai seperti biasanya. Cuma pemandangannya luar biasa. Ada dip pool nya pula!

Day 4 Bangkok – Vientiane
Hari terakhir di Bangkok saya harus berangkat pagi-pagi ke Bandara Don Mueang (bukan bandara baru Suvarnabhumi) untuk terbang ke Udon Thani Lalu lanjut dengat jalan darat ke Vientiane (Laos). Kali ini saya dapet tiket super murah dari Bangkok ke Udon Tani dengan Thai Lion Air. Waktu itu, Thai Lion air baru berpoperasi dan promosi besar besaran. Tiket saya pun harganya cuma 500 THB atau sekitar Rp 200,000. Kebanyakan low cost carrier terbang dari Don Mueang. Bandara ini nggak jauh dari pusat kota, cuma agak rebek aja karena nggak ada airport link seperti yang Suvarnabhumi punya. Pilihannya: naik taksi atau naik BTS sampai ke Mo Chit Station lalu lanjut dengan bus kota. Berhubung flight saya pagi-pagi banget, akhirnya saya milih naik taksi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *